17 Feb 2010

Jalan Madura





Cerita ini memang bukan fiktif semata.
Kesamaan nama, dan tempat memang benar adanya dan demi menjaga perasaan masing-masing beberapa nama diinisialkan. Bukan maksud hati untuk membicarakan sebuah ras atau suku, namun itulah kenyataannya.



Kemaren gue telat.
bener2 telat.
bayangin aja, gue bangun jam 6.10
hahahaha.
konyol emang.
gue cuci muka, basahin rambut, pake seragam, pake sepatu, langsung larii ke depan Kramat V
tadinya gue mau naik ojek, tapi emang udah telat cuy, gue liat jam tukang nasi uduk udah jam 6.25
pasti gue telat.
yaudahlah, sayang 7rebu buat ojek, mending naik bis aja, toh gue telat2 juga.
hahahaha

naiklah gue 115 turun di kwitang.
dan seperti biasanya,
gue lewat Jalan Madura.


pertama kali gue lewat sini itu waktu jaman pertangahan kelas X.
gue diajakin sama temen gue namanya Johan, yg emang rumahnya searah sama gue dan sering bareng.
dan gue kagum.

anggap kita masuk dari depan Toko Buku yg deket kali itu.

100 meter
dengan posisi kali disebelah kiri gue,
masih normal di depan mata, beberapa mobil bak terparkir, dan ada beberapa gerobak jualan gitu.

200meter
dengan posisi kali disebelah kiri gue, dan pemukiman sebelah kanannya,
segalanya mulai
berubah,
terlihat sesuatu lebih mendominasi. banyak sepeda dengan setumpuk minuman energi, kopi, dan mi instan cup, dan termos. banyak sekali.
kalo pagi2, banyak ibu2 bolak balik keliaran cuma berbekal kain sebagai kemben dengan mata setengah tertutup sambil nguap2 nganterin anaknya mandi.
oia, banyak ana 5taunan lari2 sambil bugil. o-mai-gat !

250meter.
sepeda jualan makin padet, banyak banget jumlahnya. banyak ibu2 yg masak nasi di pinggir kali. disini mulai tercium bau yg ngga jelas campur aduk ; bau WC campur nasi yg baru masak. eeerr.
terus banyak motor2 depan rumah mereka yg padet abis satu sama lain. di motor itu ada mas2 kerempeng telanjang dada ngerokok.
deket situ ada WC umum, ada 5 sekat, penuh sama mas2 bau ketek bersarung sambil bawa2 gayung isi sabun sama anduk. wow.


350meter
ini dia, gue lewat jembatan !!
jembatan yg cuma terdiri dari 8-9 besi batangan yg panjang digabung itu membelah coklatnya kali ciliwung, dan gue mesti berusaha lewat karna banyak jemuran.
ya ampun, sekarang gue ngerti kenapa di kali suka banyak kaos2 sampai beha yg masih layak pake.
selesai menyeberang selat jemuran, gue belok sedikit ngelewatin rumah dengan teras kecil dengan mas2 yg masih ngorok, beberapa ngangkat tangannya kaya bagus aja keteknya. yikes!.


400meter
jalan mengecil, cuma muat 2 orang lewat, gue jalan ke dalem. kiri-kanan kaya kamar gitu, seberangnya kamar mandi. kamar tinggalnya ada sekitar 5, kamar mandinya cuma atu ! hem.
salah satu pintu tebuka dan gue ngeliat TV nyala. hebatnya lagi di gang-dua-orang-lewat itu ada orang masak !!

sumpah. ini. gang. pengap. banget.

ini dia kejutan yg gue dapet sebelum nyampe skola. bau pengap ikan sarden campur opak goreng campur bau sepiteng campur bau kasur belom dijemur.
Bravo!


500 meter
dan hebatnya gang-dua-orang-lewat ini berakhir di sebuah warung.
gila, gue keluar dari warung ! hahahaha, kaya yg punya warung aja.
keluarlah gue, dan abis jalan dikit tampaklah warung yg dikenal masyarakat 4 dengan sebutan "WarBel"

gue nengok ke belakang, ke arah jalanan yg tadi gue lewatin.

dan gue pikir gue bakal lewat situ lagi.


dan bel sekolah yg aneh itu kedengeran jelas pas gue beli susu ultra di warbel hari itu.



tapi kemaren, gue nyampe sekolah malah ketemu 12 anak yg nunggu belas kasihan benji ato elinsei buat bukain gerbang.
hem.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar