2 Feb 2012

Fair or Unfair?

Terjadi saat gue ngga tau mau ngapain selain nontonin timeline Twitter gue.
Gue emang ga ngetwit, cuma iseng nontonin setiap luapan emosi anak muda era ini.
HAHAHA, setelah gue tertawa dengan jumawa, gue terpusat sama satu twit.
Nongol dari temen gue, salah seorang personil Band! (which i told you on the last post)
Namanya Dina, anak SMA yg kesibukannya skrg pacaran sama soal dan udah ada rencana mau tunangan sama soal2 itu (baca: UN)




Dan gue langsung fokus ke setiap kata dan membacanya berulang2 supaya gue dapet makna sesungguhnya.

"Hidup ini ga adil buat semua orang. Tapi kalo emang ga adil buat semua orang, bukannya itu malah terdengar adil?"

Cool!

Udah umum kali ya kalo nonton sinetron, di saat si aktor/aktris mewek unyu, ga mendapatkan apa yg dia harapkan, dia cuma bisa bergumam dengan mata berkaca2 dramatis;
"Hidup itu emang ga adil."
Abis itu dia lari ke air mancur dan turun hujan.
Antiklimaks.

Ga usah nyangkal, masing2 kita pasti pernah berpikir kaya gitu disaat kita hadapin situasi yg bener2 bukan di pihak kita, atau bahkan cenderung menjatuhkan kita.
Kita nyalahin takdir, nyalahin situasi.
Dan yang paling sering terjadi tuh kita bakal sesalin apa yg udah terjadi, dan mulai membanding2kan dengan kehidupan orang lain.
Gue gabisa bohong, gue dulu pernah berpikir kaya gitu, dan sekarang gue tau itu hal yang sangat bodoh!
Sekarang gini, kalo kita lagi dalam situasi yang bener2 menyenangkan, pernah ga kita membandingkan itu sama orang2 yg mungkin ga seberuntung kita?

Yang harus kita tau, setiap manusia punya porsi masalah masing2.
Dan yg gue yakin, Tuhan ga bakal ngasih masalah yg gabisa kita selesaikan.



So there's no differences.
It's totally fair because we all felt it as an unfair thing too.



Tapi ada satu lagi yg gue mau share,
Mungkin buat orang2 yg pikirannya pendek, setiap hal buruk yg terjadi di dalam hidupnya pasti selalu dikait2kan dengan hukum alam, atau takdir.
Dan mereka mulai menyalahkan situasi yg ga berpihak sama mereka, dan berpendapat kalo hidup itu ga adil.
Yang paling fatal setelahnya mereka mulai menyalahkan Tuhan.

Oh come on guys!!!
Take every little bad things with another point of view!


Gue selalu percaya satu hal; Tuhan punya maksud yg sangat baik akan setiap hal yg terjadi,
meskipun itu buruk sekalipun.

Gue selalu berpikir kalo Tuhan punya rencana yg keren banget setelah gue bisa melewati masalah2 gue, apalagi kalo gue tetep andalin Dia sebagai sumber kekuatan gue.




Gue pernah denger lagu Audy, judulnya Lagu Sendu.
So far gue menikmati lagunya sampai gue berpikir dua kali di beberapa potongan liriknya.


Andai ku ulang waktu,
Ku kan kembali ke masa itu dan
Ku kan hindari kesalahanku.
Kisah kasih syahdu.



Trus gue ngegeleng, ga setuju.
Kesalahan itu terjadi supaya kita belajar buat lebih baik kedepannya.
Kalo Tuhan beneran ciptain Doraemon yg punya mesin waktu, trus setelah kita ngelakuin kesalahan kita balik lg ke saat itu trus ga terjadi apa yg seharusnya terjadi dan berakhir seolah2 seperti itu seharusnya.........
Apa gunanya hidup?
Kita ga bisa belajar. Kita ga bisa berkembang. Dan kita bakal stuck disitu2 aja.


Iya ga sih?





5 komentar:

  1. You're very welcome! :D

    BalasHapus
  2. "Kalo Tuhan beneran ciptain Doraemon yg punya mesin waktu, trus setelah kita ngelakuin kesalahan kita balik lg ke saat itu trus ga terjadi apa yg seharusnya terjadi dan berakhir seolah2 seperti itu seharusnya.........
    Apa gunanya hidup?
    Kita ga bisa belajar."

    nice thougth :top

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thankyou. Lesson is everywhere :)

      Hapus
    2. okay, this is my favorite one :)

      Hapus