18 Apr 2012

amitié

amitié.
přátelství.
φιλία. 
Friendship.
Persahabatan.

Setiap orang pasti punya pengertian masing2 tentang persahabatan.
Jujur, gue pernah berasumsi persahabatan itu segalanya.
Gue sempet berpikir bahwa persahabatan bahkan lebih gue prioritaskan dari keluarga.
Yang namanya ngumpul atau nongkrong bareng sahabat pasti nyamannya lebih dari apapun.
Hal itu membuat kita bergantung dengan orang2 yg kita cap sebagai sahabat kita.
I know how it feels. I truly knew.


Then gue mengalami satu hal yg membuat gue tau sesuatu dibalik sebuah 'persahabatan'.
Mungkin gue gabisa share disini. It's not cool if they read this thing. x_x
Honestly then, hal itu bikin gue yakin kalo gue ngga bisa bergantung sama suatu 'persahabatan'.
Gue jg pernah share cerita ini sama seseorang yg gue percaya.
Dan pendapat dia bener2 tamparan buat gue.

"Gue pun ngga kaget lg kalo seandainya nanti lo orang ngecewain gue."
"Ngga ada yg sempurna, namanya manusia pasti mengecewakan"

Kurang lebih kata2 itu yg gue tangkep dari dia.
Hmmm.
Udah pernah nonton Serigala Terakhir?


Dari situ gue belajar untuk ngga berharap banyak sama manusia.
Gue jg nyadar ternyata ga dikit orang yg cerita sama gue kalo dia dikecewain temennya.
Gue jg nyadar sekarang kenapa eksistensi "temen makan temen" masih bertahan.
Dan setuju atau tidak, sekarang gue ngga percaya lagi tentang adanya sahabat sejati di dunia ini.




2 komentar:

  1. Iyaa bner bangettttt tuh...
    Pernh ngrsain kyk gtu, rasanyaaa sakittttt bangetttt smpe akhirnya skrng sush buat percaya sma se2orang

    BalasHapus
  2. Hahahaha. Jaga-jaga aja deh ya sekarang.

    BalasHapus