19 Des 2012

Lima Sentimeter. An unprofessional review by a piece of human.

5 cm.
Ada yang udah nonton?
Yang belom buruan nonton.
Yang udah yuk nonton lagi.

Ini beneran film Indonesia yg bener-bener bikin gue ngga nyesel nontonnya.
I think for this 2012, this thing really really the best Indonesian movie of the year after Modus Anomali and The Raid.
Entah mungkin karna gue lebih memuja slasher kali ya, gue beneran kasih 5 Stars Plus-Plus buat MA.
Sedangkan buat The Raid 4 Stars doang, dan untuk Lima Senti ini gue kasih 5 Stars Ajah.

Mungkin karna sebelumnya gue belom pernah bikin review film ya? Dan kebetulan tujuan gue nge-post disini juga cuman buat sharing aja, tapi si Lima Senti ini bisa jadi bukti kalo perfilman Indonesia ngga selamanya bobrok yang meracuni pikiran rakyatnya hanya dengan hantu, ketawa, dan seks.
Actually this thing really persuade us to appreciating more and more about our country; Indonesia.
Dari awal opening introduction-nya yang ringan (Gue masih berpikir gimana cara Raline Shah ngafalin script-nya saat Riani mesen Indomi), ditambah bumbu-bumbu komedi yang pas (especially kepolosan Pevita di telpon), sampai point-up-climax-nya pas mereka mendaki Mahameru.
Penonton bener-bener dimanja dengan alur cerita yang easy-going dan panorama yang luar biasa indah yang tentunya Indonesia punya.
Kalo bisa ngasih lebih dari 4 jempol, gue kasih deh buat soundfx-nya!
Penempatan backsound sangat sangat tepat!!
Gue sangat menghargai kerja keras Nidji disini.

Ah gila kameramennya keren banget!
Gue pernah terlibat dalam suatu proyek film dan gue jd subkameramen sekaligus editornya
Gue suka banget cara si kameramen Lima Senti ini memulai setiap scene.
Contah yg pas di stasiun senen.
Dari dia take rel kereta, trus rakyat sekitar, menara pengawas. Semuanya dibuat alus.
Begitu juga pas di Malang. Si kameramen ini tau banget spot-spot keren dan menggunakannya dalam timing yang pas!
Sumpe. Puncak tertinggi Jawa di film ini BEDA sama yang gue liat di gugel.
Genta called it as "Samudra Di Atas Awan"
Landscape yg mungkin lo cuma bisa liat di lukisan, atau kalender-kalender lawas, di film ini bener-bener real!
Yang namanya Ranukumbolo, Kalimati, Arcopodo, dan puncak Mahameru itu keren banget!
Afterwards gue pengen beli novelnya. I have to!
Sesuai dengan sebelumnya, gue berpikir versi film pasti ngga sekeren dari novelnya, dimana imajinasi lo dibiarkan membayangkan semua yg kata-kata deskripsikan dalam novel.
Dari novel remaja Dealova, sampe buku kakap Angels & Demons nya Dan Brown, gue temukan kalo cerita yang diberikan itu lebih keren dari filmnya. Gatau deh kalo ini.



Well,
Poin yg gue dapet dari film ini itu ya bagaimana lo bisa mencintai negeri lo sendiri.
Disaat anak-anak muda ini belajar Pendidikan Kewarganegaraan di sekolahnya, teriak-teriak 5 sila Pancasila saat upacara, dan ekstrakurikuler Paskibra.
Memang klise, tapi gue rasa sulit nemu jiwa-jiwa nasionalis skrg ini.
Ga muna, gue juga (x_x)
(It's not my fault, blame the KPop Virus!)
Dan faktanya, kita cuma bisa nemuin nasionalisme orang Indonesia saat ada budaya/tradisi lama negara kita yang bahkan kita ngga terlalu pahami, diaku-akui negara lain.
Beside that; Ze - ro.


Poin yang berikutnya itu friendship.
As i told you before on my another post; amitie
Gue gamau terlalu bahas soal ini.


And the last point; Mimpi.
Hellyeah.
Tadi pagi sebelum ke kantor gue nyalain tipi, nongol tuh iklan salah satu provider selular Indonesia dengan Agnes Monica, yg besok katanya mau konser.
Kata-kata terakhirnya itu "Dream, believe, and make it happen"

Setiap orang punya mimpi.
Adek gue punya mimpi, sepupu gue punya mimpi, temen kantor gue punya mimpi.
Mba-mba-twentyone-yang-pake-rok-panjang-tapi-belahannya-sampe-paha juga pasti punya mimpi.
Tapi gue?


Entah karna gue masih bocah atau emang dasar gue begini ya?
Bahkan masih sulit buat gue membedakan mimpi, cita-cita, dengan obsesi.
Mimpi sih punya, tapi gue belum pernah punya mimpi sampe-sampe gue bener-bener terobsesi untuk membuat mimpi itu jadi kenyataan.
Puji Tuhan banget gue masih puas dengan apa yang gue dapet dan gue punya di hidup gue sampe saat ini.
After gue nonton film ini, gue berpikir keras apa kira-kira mimpi yang bener-bener harus gue capai.


Selagi gue mencari mimpi gue, gue punya satu keinginan.
Gue gatau ini mimpi atau cita-cita, tapi yang jelas bukan obsesi.
Gue pengen membantah postingan gue yg berjudul amitie itu.
Gue pengen punya sahabat-sahabat yang solid seperti di film itu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar